Segala puji bagi Allah SWT, karena dengan rahmat, hidayah dan inayah-Nya, sehingga makalah ini dapat terselesaikan dengan tepat waktu sebagai salah satu tugas Pengantar Aplikasi Komputer di semester satu ini. Makalah ini yang berjudul: “Software Antivirus” yang dimana semuanya membahas mengenai antivirus.

Kami menyadari sepenuhnya bahwa penyusunan makalah ini masih jauh dari sempurna, mengingat keterbatasan kemampuan, pengetahuan dan waktu yang kami miliki. Untuk itu segala pendapat, kritik dan saran yang bersifat konstruktif diharapkan dapat membantu sempurnanya makalah ini.

Semoga apa yang tersirat ini dapat menjadi manfaat bagi pembaca dalam menambah ilmu pengetahuannya serta mendapat keridhoan Allah SWT.

Jakarta

Penyusun

Daftar Isi

MAKALAH PENGANTAR APLIKASI KOMPUTER

Kata Pengantar

Daftar Isi

BAB I : PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

1.2 Rumusan Masalah

1.3 Tujuan Penulisan

BAB II : PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Antivirus

2.2 Perkembangan Antivirus

2.3 Fungsi Antivirus

2.4 Macam-macam & Jenis-jenis Antivirus

2.5 Cara Kerja Antivirus

BAB III : PENUTUP

3.1 Kesimpulan

3.2 Saran

BAB I : PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Virus komputer merupakan program komputer yang dapat menggandakan atau menyalin dirinya sendiri, menyebar dengan cara menyisipkan salinan dirinya ke dalam program atau dokumen lain. Virus komputer umumnya dapat merusak perangkat lunak komputer bahkan mengganggu sistem kerja komputer.

Serangan virus dapat dicegah atau ditanggulangi dengan menggunakan perangkat lunak anti virus. Jenis perangkat lunak ini dapat juga mendeteksi dan menghapus virus komputer, asalkan basis data virus komputer yang dimiliki oleh perangkat lunak anti virus telah mengandung kode untuk menghapus virus tersebut. Contoh virusnya adalah Worm, Trojan, Backdoor, Hacking, dll.

1.2 Rumusan Masalah

  • Apa itu antivirus?
  • Bagaimana perkembangan antivirus?
  • Apa fungsi antivirus?
  • Apa saja macam-macam & jenis-jenis antivirus?
  • Bagaimana cara kerja antivirus?

1.3 Tujuan Penulisan

  • Dapat mengetahui pengertian antivirus
  • Dapat mengetahui perkembangan antivirus
  • Dapat mengetahui fungsi antivirus
  • Dapat mengetahui macam-macam & jenis-jenis antivirus
  • Dapat mengetahui cara kerja antivirus

BAB II : PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Antivirus

Antivirus adalah sebuah jenis perangkat lunak yang digunakan untuk mengamankan, mendeteksi, dan menghapus virus komputer dari sistem komputer. Antivirus disebut juga perangkat lunak perlindungan virus. Program ini dapat menentukan apakah sebuah sistem komputer telah terinfeksi dengan sebuah virus atau tidak. Umumnya, perangkat lunak ini berjalan di latar belakang dan melakukan pemindaian terhadap semua berkas yang diakses (dibuka, dimodifikasi, atau ketika disimpan). Perangkat lunak antivirus disebut juga Virus Protection Software. Dengan perangkat lunak ini kita dapat mengetahui apakah sebuah sistem komputer terkena sebuah virus atau tidak. Antivirus-antivirus terbaru sekarang tidak hanya mendeteksi virus. Program antivirus sekarang juga telah dilengkapi dengan kemampuan untuk mendeteksi perangkat pengintai, Tidak hanya itu, antivirus sekarang dilengkapi dengan firewall untuk melindungi komputer dari serangan peretas dan anti spam untuk mencegah masuknya email sampah dan atau virus ke kotak masuk pengguna.

2.2 Perkembangan Antivirus

  1. Generasi Pertama

Antivirus pada generasi pertama ini hanya bertindak seperti scanner sederhana. Antivirus men-scanprogram untuk menemukan penanda (signature) virus. Walaupun virus mungkin berisi karakter-karakter varian, tapi secara esensi mempunyai struktur dan pola bit yang sama di semua kopiannya. Teknis ini terbatas untuk deteksi virus-virus yang telah dikenal. Tipe lain antivirus generasi pertama adalah mengelola rekaman panjang (ukuran) program dan memeriksa perubahan panjang program. Kelemahan dari antivirus generasi pertama ini adalah ia hanya mampu mendeteksi virus yang polanya telah dikenali olh antivirus untuk virus yang polanya belum dikenali maka proses scanning akan melewatkan virus ini.

  1. Generasi Kedua

Antivirus pada generasi kedua ini sudah lebih baik dan lebih berkembang dari generasi sebelumnya, generai ini disebut scanner yang pintar (heuristic scanner). Antivirus men-scan tidak bergantung pada penanda spesifik. Antivirus menggunakan aturan-aturan pintar (heuristic rules) untuk mencari kemungkinan infeksi virus. Teknik yang dipakai misalnya mencari fragmen-fragmen kode yang sering merupakan bagian virus. Contohnya, antivirus mencari awal loop enkripsi yang digunakan polymorphic virus dan menemukan kunci enkripsi. Begitu kunci ditemukan, antivirus dapat mendeskripsi virus untuk identifikasi dan kemudian menghilangkan infeksi virus.

  1. Generasi Ketiga

Antivirus generasi ketiga ini menggunakan metode “jebakan-jebakan aktivitas” (activity trap). Program antivirus merupakan program yang menetap di memori (memory resident program). Program ini mengidentifikasi virus melalui aksi-aksinya bukan dari struktur program yang diinfeksi. Dengan antivirus semacam in tak perlu mengembangkan penanda-penanda dan aturan-aturan pintar untuk beragam virus yang sangat banyak. Dengan cara ini yang diperlukan adalah mengidentifikasi kumpulan instruksi yang berjumlah sedikit yang mengidentifikasi adanya usaha infeksi. Kalau muncul kejadian ini, program antivirus segera mengintervensi.

  1. Generasi Keempat

Generasi ini merupakan generasi antivirus saat ini, antivirus ini menggunakan proteksi penuh (full featured protection). Antivirus generasi ini menggunakan beragam teknik antivirus secara bersamaan. Teknik-teknik ini meliputi scanning dan jebakan-jebakan aktivitas. Antivirus juga mempunyai senarai kapabilitas pengaksesan yang membatasi kemampuan virus memasuki sistem dan membatasi kemampuan virus memodifikasi file untuk menginfeksi file.

2.3 Fungsi Antivirus

Fungsi utama dari Antivirus adalah memberikan perlindungan dan keamanan pada data komputer dari serangan virus. Sehingga pengguna komputer tersebut akan merasa aman dan nyaman dalam menyimpan data mereka. Virus komputer biasanya menyebar melalui media penyimpanan seperti flashdisk dan perangkat lain, selain itu virus bisa juga masuk pada saat kita browsing atau mengakses internet. Untuk itu pengguna harus lebih sering melakukan update pada antivirus.

2.4 Macam-macam & Jenis-jenis Antivirus

  • Antivirus terdiri dari beberapa macam, diantaranya adalah :
  1. Antivirus BitDefender
  2. Kelebihan:
  • Cara sistem kerjanya sangat bagus
  • Protect filenya sangat kuat mulai dari dalam maupun luar seperti malware yang berbahaya dari internet
  • Sangat teliti dan update-nya mudah dan tidak begitu besar.
  1. Kelemahan:
  • Bagi anda yang sering berselancar  dunia internet dari sinyal hotspot maupun modem kelas rev A kebawah dengan adanya antivirus ini maka akan semakin memperlambat koneksi internet anda sebab sitem kerja bit defender memang mempergunakan koneksi internet
  • Cukup berat bila dipasang pada komputer dibawah dual core.
  1. Antivirus Kaspersky
  2. Kelebihan:
  • Komponen Proactive Defense merupakan kelebihan utama program ini. Dibuat dengan tujuan untuk menganalisa kebiasaan program yang terinstall, memonitor perubahan di system registry, tracking macros, dan mencegah ancaman tersembunyi.
  1. Kelemahan:
  • Proses awal start program agak lama karena loading database terlebih dahulu sekalian scan critical object
  • Proses scanning virus yang lama. update lama.
  1.  Antivirus Avira
  2. Kelebihan:
  • Tidak terlalu over protektif
  • Dijalankan sebagai proses Background
  • Memeriksa setiap file yang dibuka dan ditutup.
  1. Kelemahan:
  • Memblokir semua file autorun.inf yang bukan termasuk dalam kategori virus sehingga akan sedikit mengganggu.
  • Sistem update langsung-nya yang lumayan lama

 

  1.  Anti virus AVG

 

  1. Kelebihan:
  • Keunikan AVG dari antivirus lain ialah Link Scanner. Guna Link Scanner adalah men-scan tautan pranala saat menjelajah di dunia maya. Link Scanner berfungsi dengan baik pada peramban Mozilla Firefox dan Internet Explorer. Selain itu, kelebihan dari AVG adalah tersedianya fitur Anti-Rootkit.

 

  1. Kelemahan:
  • Hanya satu kekurangan AVG. AVG sebagian besar hanya akan men-karantina virus yang dideteksi, tidak seperti antivirus lain yang dapat menghapus saat pendeteksian. AVG memang kuat pada pendeteksian, tetapi sering dinilai lambat dalam pemindaian.

 

  1.  Antivirus McAfee
        1. Kelebihan:
  • Dilengkapi dengan fitur setting agar anak-anak dapat bermain bebas di internet namun tetap dapat dikontrol untuk akses ke website tertentu
  • Melindungi secara menyeluruh dari gangguan beberapa hacker yang ingin mencoba mengambil alih akses komputer Anda.Kelemahan :
  • Update lama, berat dijalankan pada komputer dibawah dual core.
  1.  Antivirus Eset NOD32
  2. Kelebihan:
  • Antivirus ini memang terbukti sangat ringan, proses scannya yang sangat cepat
  1. Kelemahan:
  • Antivirus ini sangat over protektive, belum tersedia update offline.
  1.  Antivirus Smadav

Anti virus lokal ini sangat ringan, bisa dipakai di berbagai macam windows, dan banyak digandrungi oleh masyarakat indonesia. antivirus ini mempunyai keunggulan yang tidak dimiliki oleh antivirus lain yaitu mampu membetulkan segala file hidden akibat virus shorcut dengan cepat. antivirus ini bagus digunakan sebagai pelengkap antivirus kesukaan anda selain smadav.

  • Antivirus terdiri dari beberapa jenis juga, diantaranya adalah :
  1. Berdasarkan penggunanya dibagi menjadi dua yaitu :
  • Antivirus pengguna rumah (home user): Antivirus berjalan seperti biasa.
  • Antivirus pengguna jaringan / perusahaan (network/corporate user): Antivirus dapat melakukan pemindaian di komputer-komputer klien dan jaringan drive, proses pembaruan komputer klien dalam jaringan tidak harus langsung dari internet. Komputer klien dapat melakukan pembaruan langsung dari server jaringan.
  1. Berdasarkan cara memperolehnya terbagi menjadi sebagai beikut :
  • Antivirus gratis (free antivirus): antivirus yang diperoleh secara gratis,
  • Antivirus trial (trial antivirus): antivirus yang diperoleh secara gratis namun diberi batasan waktu,
  • Antivirus donasi (donation antivirus): antivirus yang diperoleh dengan harus mendonasi.
  • Antivurs berbayar (paid antivirus): antivirus yang diperoleh dengan cara membeli.

2.5 Cara Kerja Antivirus

Pada umumnya, cara kerja anti virus ada dua jenis, yaitu:

  1. Pendeteksian dengan menggunakan basis data virus signature

Cara kerja anti virus ini merupakan pendekatan yang banyak digunakan oleh anti virus model lama, yang mencari tanda-tanda dari keberadaan dari virus dengan menggunakan sebagian kecil dari kode virus yang telah dianalisis oleh vendor anti virus, dan telah dikatalogisasi sesuai dengan jenisnya, ukurannya, daya hancurnya dan beberapa kategori lainnya. Cara ini terbilang cepat dan dapat diandalkan untuk mendeteksi virus-virus yang telah dianalisis oleh vendor anti virus, tapi tidak dapat mendeteksi virus yang baru hingga basis data virus signature yang baru diinstalasikan ke dalam sistem. Basis data virus signature ini dapat diperoleh dari vendor anti virus dan umumnya dapat diperoleh secara gratis melalui download atau melalui berlangganan (subscription).

  1. Pendeteksian dengan melihat cara bagaimana virus bekerja

Cara kerja anti virus seperti ini merupakan pendekatan yang baru yang dipinjam dari teknologi yang diterapkan dalam Intrusion Detection System (IDS). Cara ini sering disebut juga sebagai Behavior-blocking detection. Cara ini menggunakan policy (kebijakan) yang harus diterapkan untuk mendeteksi keberadaan sebuah virus.

Jika ada kelakuan perangkat lunak yang “tidak wajar” menurut policy yang diterapkan, seperti halnya perangkat lunak yang mencoba untuk mengakses address book untuk mengirimkan e-mail secara massal terhadap daftar e-mail yang berada di dalam address book tersebut (cara ini sering digunakan oleh virus untuk menularkan virus melalui e-mail), maka anti virus akan menghentikan proses yang dilakukan oleh perangkat lunak tersebut. Anti virus juga dapat mengisolasi kode-kode yang dicurigai sebagai virus hingga administrator menentukan apa yang akan dilakukan selanjutnya.

BAB III : PENUTUP

  1. Kesimpulan

Virus komputer merupakan program komputer yang dapat menggandakan atau menyalin dirinya sendiri, menyebar dengan cara menyisipkan salinan dirinya ke dalam program atau dokumen lain. Virus komputer umumnya dapat merusak perangkat lunak komputer bahkan mengganggu sistem kerja komputer.

Antivirus adalah sebuah jenis perangkat lunak yang digunakan untuk mengamankan, mendeteksi, dan menghapus virus komputer dari sistem komputer. Antivirus disebut juga perangkat lunak perlindungan virus. Program ini dapat menentukan apakah sebuah sistem komputer telah terinfeksi dengan sebuah virus atau tidak. Umumnya, perangkat lunak ini berjalan di latar belakang dan melakukan pemindaian terhadap semua berkas yang diakses (dibuka, dimodifikasi, atau ketika disimpan).

3.2 Saran

Tidak semua anti Virus dapat mencegah aksi dari setiap virus, apalagi virus-virus jenis baru. Jadi mungkin para pengguna komputer akan merasa kesulitan apalagi anti virus haruslah di update dalam jangka waktu tertentu. Akan lebih baik para pengguna komputer sekalian menggunakan system operasi (OS) LINUX yang hingga saat ini masih belum bisa ditembus oleh virus manapun dan masih menjadi pekerjaan dan tantangan bagi para haker. Untuk lebih amannya lagi. Update lah anti virus dalam jangka waktu yang telah di tentukan. Karna tidak peduli sebagus apapun anti virus yang di gunakan, tidak akan berguna jika tidak rajin untuk di update.